28 May 2011

tentu saja dalam hati

Nyaris 3 bulan. Itu waktu yang saya habiskan di Palembang. Sejak saya kuliah, baru kali ini saya punya waktu begitu lama disana. Bener-bener ga ada kerjaan sama sekali. Ibu saya bilang gini “Alangke lemak kau ini nak, Bini ado, anak punyo, duet ngalir, begawe idak. Alhamdulillah. Memang rejeki ga kemana. Di Palembang terus. Sampe bosan mau ngapain. Tapi namanya di Palembang ya nikmat. Seperti kata pepatah lama, hujan emas di negeri sendiri masih mendingan di banding hujan batu di negeri orang. Tentu saja. Mungkin itu pendapat anda. Tapi saya tidak. Coba kalo bener kejadian. Hujan emas. Gede-gede lagi. Berapa rumah hancur? Berapa banyak yang terluka? Mau ke rumah sakit juga udah luluh lantah. Makanya mending hujan air. Apalagi kalo kemarau. Tambah lagi kalo hujan di malam hari. Dingin. Ibadah jadi tambah semangat. Eh, emas itu logam berat kan?
Waktu terus bergulir. Tak terasa libur berakhir. Tepat seminggu setelah lebaran. Tapi harga tiket saat itu masih mahal. Kalo saya masih sendiri, mungkin masih bisa. Saya berangkatnya bertiga. Fariha udah dihitung dewasa. Karena itu saya akhirnya menunda keberangkatan. Menunggu harga tiket pesawat reda. Bukan bermaksud melalaikan kewajiban negara. Saya juga punya kewajiban terhadap istri dan anak-anak saya. Gaji saya sih lebih dari cukup untuk keluarga, namun kalo untuk tiket pesawat waktu itu memang mahal. Ga cukuplah. Masa harus korupsi dulu. Biar sekecil apapun korupsi itu uang negara. Dulu tahun 90an Bang Raden Haji Oma Irama bilang kalo penduduk Indonesia itu 135 juta. Kalo sekarang udah 20 tahun kemudian. Udah meningkat jadi berapa persen. Kita anggaplah jadi 200 juta. Dan kita harus minta maaf kepada semua penduduk itu. Emang bisa? Kalaupun bisa minta maaf, emang sejumlah 200 juta itu mau maapin semua? Kalo satu aja yang ga mau maapin, alamat lah. Allah sih maha pengampun. Banyak cara bertobat memohon ampunan Allah. Rahmat Allah jauh lebih banyak dari maksiat yang dilakukan seluruh manusia yang ada. Tapi manusia tidak. Hati-hati. Itu bukan kata saya. Itu kata K.H. Ahmad Taufik Hasnuri. Makanya saya cari jalan keluar agar dua-duanya terlaksana. Saya bolos namun tidak menyalahi aturan kampus. Saya juga bisa dapat tiket pesawat agak murah sehingga bisa membawa anak istri saya. Klop lah.

Tibalah saat keberangkatan. Sekarang cuma ada saya, istri, dan dua anak saya. Adek sepupu saya udah ga ikut. Alhamdulillah dia udah dapet kerja di Palembang. Kita memulai lagi semuanya dari titik awal. Kita memulai lagi dari nol. Alhamdulillah sepanjang perjalanan Fariha dan Faaiz seperti maklum. Dua-duanya ga rewel. Bahkan ketika pesawat Jakarta – Malang delay satu jam. Mereka anteng-anteng aja. Cuma pas pesawat mau landing ke malang. Faaiz agak rewel. Udah bosan keliatannya. Capek juga. Untungnya ga lama. Sekitar 15 menit lah. Saya juga ga ngitung.

Esoknya saya mulai langsung masuk kuliah. Masih males sih sebenernya. Tapi Saya menghormati Prof. Subroto. Beliau dosen saya. Agak segan dengan beliau. Dedikasi dan kedisiplinan beliau dalam mengajar patut diacungi jempol. Tapi tidak berarti car mengajar beliau membosankan. Malah menarik menurut saya. Karena itu saya masuk. Meski saya ga punya persiapan sama sekali. Persiapan dalam artian tugas dan kuis yang menjadi kewajiban pada pertemuan ini. Mau ngerjain tugas waktunya dah mepet. Udah jam sembilan. Intinya saya sudah siap untuk dimarahi. Saya dhuha dulu. Mohon sama Allah biar ga di marahi. Malu sebenernya. Permintaan cemen gitu. Juga dengan kondisi yang masih sering maksiat. Tapi ga ada lagi tempat meminta. Satu-satunya tempat memohon. Satu-satunya Tuhan kita.

Masuk kelas saya lihat ruang penuh. Ada kursi kosong Cuma di barisan paling depan dan paling belakang. Oh jelas saja, saya pilih paling belakang.

“Bro, nih kosong nih.” Itu dimas yang bilang nujukkin kursi di sampingnya dia.

“Oh iya, saya ga liat.” Saya duduk

Beliau masuk jam 9.30. on time. Langsung dibuka dengan kuis. Begitu kuisnya mau dimulai, Bapaknya bilang, “Ini barisannya penuh. Kamu pindah ke depan. Isi yang kosong.”

“Saya pak?” itu saya, meyakinkan lagi.

“Iya, kamu.”

Saya liat barisan saya emang ada lima kursi. Tapi saya juga lihat dibelakang saya lima kursi. Yah lumayan lah sama dek pendi duduk di depan. Eh ternyata yang disuruh pindah cuma saya. Taktik ngelirik saya gagal total. Untung saya punya kemampuan mengarang. Ya saya karang aja jawabannya. Meskipun hasilnya mungkin tidak jadi indah. Selesai kuis saya balik lagi ke tempat saya duduk semula. Eh berikutnya Dimas yang disuruh pindah. Hihihi...

“Tugasnya ga usah dikumpulin dulu. Nanti kalo proposalnya udah jadi saja baru dikumpulin. Tapi kalian boleh berdiskusi dengan saya mengenai masalah proposal. Di luar jadwal kuliah.”

Alhamdulillah. Saya berteriak. Tentu saja dalam hati.

4 comments:

  1. Anonymous6:01 AM

    Mizuki: Hahahaha mampir gaaaaan. Wah ntar setting 7 pieces episode lain ke Palembang aja ya XD

    ReplyDelete
  2. Miizuki@eh dia mampir... udah lama bgt ga nulis disini hehehe...

    ReplyDelete
  3. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    kegagalan bukanlah akhir .,.
    kesuksesan juga bukan akhir .,.
    tapi proses merupakan cerminan akhir .,.
    di tunggu kunjungan blik.na gan.,

    ReplyDelete