13 June 2008

Sekelumit Kisah Yang Tertinggal Saat Gw Pindahan

Dua bulan terakhir ini gw sedikit disibukkan dengan kepindahan gw ke Rumah Dinas Komplek KPPN Sintang. Sedikit melegakan mengingat kontrakan gw hampir mendekati masa pensiun. Namun disisi lain juga sedikit merisaukan mengingat jaringan kekeluargaan antar tetangga yang telah susah payah gw bangun. Paling ga disana, gw sama bini gw memiliki bu lilik dan pak didik, bu intan dan pak rasmin, bu endang dan pak moel, orang-orang yang bisa gw anggap sebagai orang tua gw. Ditambah lagi kondisi komplek KPPN Sintang yang lumayan terisolir dari dunia luar. Jadi terkesan eksklusif dan sesuatu yang eksklusif, apapun bentuknya, kadang-kadang menghadirkan efek yang kurang baik bagi orang didalamnya.

Gw baru nyadar kalo perabotan rumah gw tuh ternyata lumayan banyak. Awalnya gw pindahan cuma minta bantuan pada dia yang dijuluki Anugerah Terbesar KPPN Sintang, Pak Karna a.k.a Pak Cay. Namun tak dinyana, gw sama pak cay nyerah juga. Akhirnya gw mengerahkan massa yang lumayan banyak buat ngebantuin gw. Dengan sedikit janji-janji politik (apalagi kalo bukan urusan perut!), gw berhasil meyakinkan mereka buat ngebantu gw. Anggota gw terdiri atas Manci, Bapet, Hendro, Tukiaie, Bokep dan tak ketinggalan juga Geri K dengan pak cay sebagai panglima dan gw sendiri sebagai pucuk pimpinan tertinggi. Dalam sekejap barang-barang dirumah gw yang lumayan banyak (si hendro sampe bilang kalo gw keliatan dah tinggal lima tahun saking banyaknya) telah berubah posisi ke rumah gw yang baru.

Setelah selesai pindahan, temen-temen gw langsung menagih janji politik gw. Untunglah gw bukan seorang politikus pemerintahan. Kalo bilang iya = mungkin, kalo bilang mungkin = mustahil, kalo bilang ga ?? ya bukan politikus! Akhirnya setelah dirembukin, kita bermufakat untuk makan-makan di Warung Pecel Lele Pak Kumis. Yah sekalian gw sukuran gitu lah. Soalnya kalo mo syukuran dirumah kasian kalo bini gw harus repot-repot kan lagi hamil.

Bukan bermaksud apa-apa, karena pada dasarnya gw dah kenyang banget setelah habis-habisan tahlilan di rumah pak aziz sama manci dan geri, akhirnya gw cuma pesen cemilan aja. Emang dah pulteng, ga muat lagi! ga sanggup kalo harus makan yang berat. Beda sama manci dan geri yang memang masih memiliki tembolok.

Akhirnya begitu masuk waktu jam 9.30 kita memutuskan buat pulang. Meninggalkan cerita manci numpahin jeruk hangat di jins nya pak cay. Lelah dan ngantuk yang mulai menyerang semakin menguatkan niat untuk segera pulang. Bapet sama Tukiaie udah nyampe duluan ke komplek. Pas gw sama bini gw nyampe, Bapet sama Tukiaie ngacir pake motor sambil teriak-teriak kalo ada gas meledak. Gw (dengan bini gw) sama hendro (dengan bininya) yang baru aja nyampe spontan kaget! Untung logika gw masih jalan, tanpa komando, gw langsung matiin aliran listrik di rumah gw. Setelah beberapa lama gw perhatiin sekitar, kok ga ada asap?? Dengan kata lain ya ga ada api. Selidik punya selidik ternyata suara yang terdengar oleh Bapet dan Tukiaie adalah suara kendaraan nabrak pager tetangga yang lajunya berhasil dihentikan oleh pohon kelapa.

Yah, insiden tadi mengakhiri cerita gw dan pasukan pindahan hari itu. Terima kasih pada teman-teman yang telah membantu. Memang di negeri orang, semangat kekeluargaan antara sesama perantau apalagi satu almamater harus selalu kita pupuk. Karena kita adalah keluarga.


Kalo bukan kita, siapa lagi???

7 comments:

  1. nyesel itu selalu ada dibelakang hehehe...

    ReplyDelete
  2. gw seneng bisa bantuin lu pindahan..

    ReplyDelete
  3. SaintPooney12:09 PM

    "...Kalo bukan kita, siapa lagi???..."

    kalau bukan lagi, siapa kita???

    ReplyDelete
  4. kalau bukan siapa, kita lagi???

    ReplyDelete
  5. ciee..yg rumah baru...moga betah yo bop...

    ReplyDelete
  6. Waduh, pindah lagi neh
    asiknya yang udah nikah :)

    ReplyDelete