12 May 2008

Ketika Pak Mahbub Bertasbih : Diniatkan Untuk Menjadi Resensi


Kmrn gw dari Palembang. Ada diklat trus nambah cuti seminggu jadinya 2 minggu. Lumayan lah mengobati rasa kangen orang tua sama menantunya (bukan gw…). Ga terasa dah 8 bulan lebih ga liat Palembang. Dah lumayan banyak yang berubah, mungkin juga hanya perasaan sentimental gw, yang pasti palembang semakin berdebu.Polusi dimana-mana ngebuat napas gw jadi sesak. Batuk yang tak kunjung hilang sejak gw menjejakkan kembali kaki gw di bumi sriwijaya seperti menegaskan hal tersebut. Namun selalu disetiap perubahan, ada yang konsisten bertahan. Pengajian mingguan di Majelis Ta’lim Rhoudhotul Ilmi dibawah asuhan K.H. Ahmad Taufuk Hasnuri masih tetap ada . Paling ga sedikit memupus kerinduan gw sama beliau dan temen-temen pengajian. Di Masjid Agung yang merupakan masjid kebanggaan masyarakat Palembang juga selalu ada jadwal pengajian-pengajian baik itu ba’da zuhur maupun ba’da subuh. Terakhir pas gw kesana ada pengajian Ustadz Muhammad Al-Habsy membahas mengenai adab-adab dalam majelis.
Siang hari yang lumayan cerah (kalo ga mau dibilang terik) gw sama bini asik ngobrol2 sama Presiden dan istrinya (baca : kedua orang tua gw). Tau-tau pas lagi asik ngobrol, Bapak Presiden menyodorkan sebuah buku, novel lebih tepatnya, ke hadapan gw. Dan ketika gw liat judulnya sekilas, Ketika Cinta Bertasbih karangan Habiburrahman El Shirozy. Gw dah pernah denger tentang buku ini tapi blm baca sama sekali karena terus terang ga ada yang ngebuat gw tertarik buat ngabacanya . Tumben Bapak Presiden merekomendasikan buku ini buat gw baca. Tapi gw ga boleh bersu'udzon dulu. Mungkin bukan beliau yang beli tapi adek gw soalnya dia memang suka baca dan benar ternyata persangkaan gw pas gw liat ada paraf adek gw di halaman depan novel itu .

Tapi kemudian kekagetan gw benar-benar terealisasi saat Ibu Presiden bilang kalo Bapak hanya membutuhkan waktu sehari semalam alias kurang lebih 24 jam untuk menyelesaikan novel yang tebalnya ratusan halaman tersebut. Dan kekagetan gw semakin menjadi-jadi saat beliau (Ibu Presiden) bilang kalo Bapak dah beli buku ke dua nya! karena memang novel Ketika Cinta Bertasbih ini adalah sebuah dwilogi.
Luar biasa karena sejauh yang saya tahu, ketertarikan Bapak Presiden untuk novel-novel bergenre seperti ini adalah sekedar membaca karena emang beliau suka baca (dan darah ini kelihatannya mengalir di nadi gw) itupun kalo ada waktu luang. Sedangkan untuk kategori membeli dan menamatkan bacaan hanya dalam waktu kurang lebih 24 jam, ga bisa gw bayangkan sebelumnya karena lagi-lagi seperti yang gw tau sebelumnya kalo buku-buku yang beliau baca itu banyak bertemakan sosial dan semacamnya semisal, sekolah itu candu (gw ga tau siapa yang ngarang, gw cuma sempet baca judulnya aja dan itupun dah bertahun-tahun yang lalu). Hal itu ngebuat gw jadi penasaran untuk mengetahui keseluruhan isinya dan novel ini secara cepat mampu berhasil membangun ketertarikan gw terhadap buku ini.
Buku ini akhirnya mampu membangkitkan penyakit lama gw yang telah terkubur lama. Terlalu asik ngebaca kadang ngebuat gw lupa sekitar. kasian ngeliat muka bini gw yang belum terbiasa dianggurin.
Saat asik gw baca, ternyata pada salah satu buku Ketika Cinta Bertasbih ini ada sebuah karakter dengan nama Pak Mahbub, seorang tokoh masyarakat yang cukup disegani dan sering dijadikan sebagai sumber jawaban atas setiap masalah, baik masalah agama maupun dunia, yang terjadi pada setting kampung halaman sang tokoh utama. Ada sedikit perasaan bangga menyusup di qolbu. Jarang-jarang nama Mahbub masuk dalam sebuah naskah novel. Jadi ga sabar pengen liat kalo dah dijadiin pilem layar lebar. kira-kira siapa ya yang cocok buat jadi Pak Mahbub? Kalo gw boleh usul sih, gw akan bilang hanya Bang Dedi Mizwar yang cocok. Ah jadi ngelantur kemana-mana.

3 comments:

  1. Anonymous10:45 AM

    mak betako'an bob

    ReplyDelete
  2. anonymous : saya ucapkan selamat datang kepada Al-Allamah Al-Ustadz Ahmad Nazmi, SAg. Cum laude Perbandingn Mazhab IAIN Raden Fatah Palembang.

    ReplyDelete
  3. Siapo Lagi10:43 AM

    Setelah Resensi Ketika Cinta Bertasbih karya Habiburrahman El-Shirazy, resensi jugo Seindah Mentari Dhuha karya A. Nazmi El-Manshury Heehee..

    ReplyDelete