28 January 2010

Leba-i mode on

Siang ini seperti biasa,saya disibukkan dengan aktivitas-aktivitas kecil yang kadang membuat lelah tapi lebih banyak menyenangkan. Menemani si ayuk fariha tidur sementara si adik faaiz bersama umminya. Dan semakin melelahkan karena si ayuk menuntut perhatian lebih akibat flu dan batuk yang menyerang. Tidurnya semakin malam dan semakin rewel karena terus terbangun akibat batuk yang terus-terusan hadir. Sebenarnya cewek gw (anak kamu tuh udah dua Mahbub, bini bukan cewek!) sudah menyarankan untuk pergi ke dokter.


Pun begitu dengan ibu dan emak (mertua), tapi saya bilang nunggu keesokan hari aja kalo emang batuknya masih parah, baru kita bawa ke dokter. Kasihan sih sama ayuk, dan gw juga mungkin terlihat sedikit kejam atau bahkan sangat kejam. Tapi itulah saya. Dengan segala hormat kepada seluruh dokter dan calon dokter, saya hidup pada zaman dimana sulit sekali bagi saya untuk mempercayai para dokter. Dengan begitu banyaknya obat yang gw ga tau kejelasan haram dan halalnya. Dengan begitu banyaknya campur tangan yahudi dalam produksi segala macam obat. Terlebih lagi dengan begitu banyaknya kasus malpraktek yang melibatkan para dokter di negeri ini. Itu hanya oknum, saya sadar, itu pasti. Tapi tetap saya tidak bisa membedakan mana yang the real dokter dan mana yang oknum. jadi selama saya ga bisa yakin ya itulah jalan yang saya tempuh. kalo ini di bilang kejam ya monggo... kalo katanya eminem sih :
"Cause I am, whatever you say I am. If I wasn't, then why would I say I am? In the paper, the news everyday I am. I don't know it's just the way I am"
Lagian juga kmrn setelah lama ga ikut ngaji sama Al Mukarrom Al Ustadz K.H.Ahmad Taufik Hasnuri, akhirnya gw kembali lagi. Dah kangen juga sama beliau. Ngebahas tentang riya' yang digolongkan sebagai syirik kecil. Mau tahu syirik besar? ketika kita menganggap belajar membuat orang jadi pintar. ketika kita menganggap berobat dapat menyembuhkan. Kalo kata beliau, itu termasuk ke dalam syirik besar, hati-hati...
Sekian intermezzo nya, balik ke cerita saya semula nemeni fariha bobo'. Saking khusuknya ngebuat fariha bobo', malah saya yang ketiduran. Saya kebangun gara-gara sebuah benda mungil yang (masih) gw bilang hape berteriak histeris ngebangunin gw. Hape yang sudah tujuh tahun menemani hari-hari gw dan masih blm bosan selalu setia disisi. Dengan begitu banyak sejarah antara saya dan hape ini selama tujuh tahun bersama, teramat sayang untuk melepas hape ini dan menggantinya dengan hape lain. Mungkin itu yang ada di benak sebagian dari anda. Kenyataanya cukup simpel, saya ga punya duit buat beli hape baru. Saya ga punya anggaran buat ngegantiin hape ini jadi yah mesti kudu dirawat baik-baik dan harus menyingkirkan rasa bosan saya ke hape ini lebih-lebih rasa bosan hape ini ke saya hehehehe... setelah gw bangun gw liat fariha malah senyum2 ngegemesin dengan menampakkan gigi mungilnya masih blm tidur, malah gw yang ketiduran. misi gagal total dan dilanjutkan oleh ummu fariha.
Lekas saya beranjak menuju hape. Di layar terlihat sebuah tulisan 1 message received. penasaran gw tekan tombol show. Gw liat pengirimnya tertulis benu. hmmmm.... sedikit menggoda (halah!!) langsung gw baca isinya. spontan gw menjerit. mata gw terbelalak ga percaya dengan apa yang barusan gw baca. gw kaget! ngantuk gw ilang! gila benu makin serius aja nih! ga nyangka gw. udah lama gw tunggu ini nu. ada debar-debar aneh setelah gw ngebaca isi sms ini. hihihihihii...
"Assalamualaikum... Bub kl u buka fb d komputer.. tlg buat undangan acara futsal jam 4 sore d rajawali futsal hari sabtu ini, thanks yo. ibnu" Hahahahahahahahahahahahahaha....
oke nu, mission accomplished
So come on dude (without herlino!)


Let's get the ball rollin'!!

No comments:

Post a Comment