08 August 2008

Rekaman Percakapan Gw dan Al Allamah

Ya siap



Jadi tugas saya sudah selesai. He-he-he... Sudah jelas itu, gamblang. Tidak ada permasalahan lagi



Bagus-bagus itu



Yah tapi saya dicaci maki, baca (koran) Rakyat Merdeka nggak?



Aaah, Rakyat Merdeka mah ga dibaca, ga usah dibaca



Bukan saya mau dicopot, jadi gitu yah



Sama ini bang, saya mau informasiin, masalah si "Joker"



Ooh, nanti..nanti



Nggak, itu kan saya ditugasin bang



nanti , nanti ada cara lain, tenang aja



Hari Selasa ya, saya ke ini yah



Ngga usah, nanti, nanti aja gampang, itu saya sudah dibicakan, dan sudah ada pesan dari sana, sudah, udah sampai itu



Iya, kan gini bang...



Jadi gini..gini..gini..karena sudah ada hasil kan sudah kita umumkan, nanti ada alasan lain, sudah ada dalam perencanaan, mudah-mudahanlah.







eh... sori salah, ini maksud gw.







tuuut....tuuut...tuuut...



cklek...



Assalamualaikum...



Waalaikumussalam... Po kabar mi??



Baek, ado apo bop?



Nanyo mi, imunisasi buat bayi hukumnyo apo?



haram.



Nian mi?



Kato ustadz haram.(ssss....ss...s...s)



apo?



kato ustadz haram.



yang bener mi?



nak ngomong langsung ke ustadz apo?



ado?



ini na.



apo bub?



imunisasi apo hukumnyo ustadz?



ente dulu di imunisasi dak?



idak kan?



la be bini beranak, idak mati kan?



iyo ustadz.



tanyo dulu ke dokter, ado caro lain dak selain imunisasi. bukan apo2 bahan dasar imunisasi tu haram jadi lebih baik dak usah.



iyo ustadz, mokasih ustadz.



Assalamualaikum..



Waalaikumussalam Warohmatullah...



Kira-kira seperti itulah rekaman percakapan gw dgn K.H.Ahmad Taufik Hasnuri. Jadi sadar kenapa tiap gw mo ngajak fariha buat imunisasi selalu ada aja rintangannya.

Yang dia nangis terus2an lah, yang kencing lah, blm lagi pas mau diajak, cuaca yang ga bersahabat.



Emang sih ada kaidah fiqh yang mengatakan kalo dalam kondisi darurat, ambil yang lebih sedikit mudhoratnya. bener ga nih? tolong koreksi bagi yang punya pemahaman syariat. bahkan gw juga sempet baca fatwa ulama se-madura kalo imunisasi tuh masih diperbolehkan dengan memakai kaidah tadi.



Tapi kan kalo menurut gw. apa yang dibilangin ustadz Taufik tuh bener (terlepas dari hubungan gw dengan ustadz). Bukankah Allah Maha Berkehendak? Kalau Allah berkehendak menghadirkan penyakit maka tidak akan ada satu kekuatan pun yang bisa melarang. pun sebaliknya jika Allah menginginkan kesehatan kepada seseorang tidak akan ada sesuatu apapun yang dapat menghalangi. Apakah mungkin Allah memberikan kesehatan dari sesuatu yang Dia haramkan?. gw pengen nulis banyak tapi ini perkara tauhid. gw takut salah secara gw faqir ilmu, gw masih ngikut2. beda sama yang udah pakar-pakar di bidang ilmu hadist. gw sedikitpun ga berani memakai satu hadist pun tanpa keterangan ulama-ulama yang memang menguasai ilmunya dan dapat mengambil kesimpulan hukum atasnya. bukan apa-apa gw takut gw salah menjabarkan omongan nabi. akhirnya jadi salah penyampaian. dan akhirnya gw lah yang jadi sumber kesalahan. jangan sampe lah.



1 comment:

  1. Assalamualikum.
    Salam Kenal n Ukhuwah.
    bisa tahu nmor ustad Taufik Hasnuri ndak?? ana juga pgen nanya2.
    email kan ke :senyum.jurnalis@gmail.com
    ohya... sekalian pertanyaan pertama.. pengajian Al-Mukarrom itu di mana n wktunya kapan yah... akhwat bisa ikut kan??
    emailkan saja jwbnya ya... syukron

    ReplyDelete